Dampak El Nino, DIY Terancam Kemarau Panjang

YOGYAKARTA (kabarkota.com) – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) DIY memperkirakan musim kemarau pada tahun 2014 akan lebih panjang, akibat pengaruh dampak El-Nino. Demikian disampaikan Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG DIY, Tony Agus Wijaya, kepada kabarkota.com, Jumat (27/6).
"Dampak El Nino ini kami perkirakan terjadi sekitar bulan Agustus hingga November mendatang," kata Tony di ruang kerjanya. 
Meski begitu, Tony memprediksi, dampak El Nino ini relatif rendah sehingga berbeda dengan dampak El Nino pada 1997 lalu. 
El Nino ini terbentuk karena meningkatnya suhu laut di Samudera Pasifik yang berimbas pada gangguan cuaca di berbagai negara, termasuk Indonesia.
"El Nino berpotensi mengurangi jumlah curah hujan hingga 15 persen," jelas Tony. 
Untuk itu BMKG DIY mengimbau, agar wilayah-wilayah yang rawan kekeringan, seperti Gunungkidul, dan Prambanan dapat melakukan langkah antisipatif. Di antaranya, dengan membuat tampungan air tadah hujan, dan dropping air dengan tanki-tanki oleh BPBD di wilayah masing-masing.
Terkait masih turunnya hujan di musim kemarau, sambung dia, itu karena pengaruh gangguan cuaca pendek. Gangguan ini dipicu adanya daerah tekanan rendah di Indonesia serta belokan arah angin di pulau Jawa.
Kondisi ini diperkirakan terjadi maksimal 7 hari, setelah itu musim akan kembali normal. Namun, gangguan cuaca jangka pendek ini masih berpotensi hingga bulan-bulan berikutnya. Bahkan, di puncak musin kemarau, pada Agustus mendatang.
"Gangguan cuaca jangka pendek itu sulit diprediksi jauh hari," ungkap Tony. (jid/tri)