Kembangkan Nanopartikel Sebagai Bahan Baku Kosmetik Untuk Cegah Penuaan Dini Mahasiswa UII Ini Raih Prestasi Internasional

(dok.uii.ac.id)

SLEMAN (kabarkota.com) – Mahasiswa Jurusan Farmasi Universitas Islam Indonesia (UII), Puri Paramita Wulandari berhasil meraih Best Poster Award pada ajang International Conference yang digagas oleh Asian Assosiation of School of Pharmacy (AASP), pada 2-5 Juli 2019, di Suwon Korea Selatan.

Torehan tersebut melanjutkan prestasi mahasiswa Farmasi UII sebelumnya. Yoga Febriana berhasil mendapatkan Best Presenter pada ajang 4th International Conference on Pharmacy and Pharmaceutical Science (ICPPS 2019), pada akhir Maret 2019, di Jepang.

Kedua mahasiswa berprestasi ini juga merupakan peneliti pada Nanopharmacy Research Centre Jurusan Farmasi UII. Pada penyelenggaraan AASP tersebut, 16 paper dari 16 mahasiswa Farmasi UII diterima sebagai poster presenter.

Dalam penelitiannya, Puri mengembangkan nanopartikel yang potensial sebagai bahan baku kosmetika untuk mencegah penuaan dini dengan memodifikasi bahan baku tiga etil asam askorbat dengan metode cross linker untuk menjadi produk nanopartikel. Penelitian di bawah bimbingan Bambang Hernawan Nugroho, M.Sc., Apt. ini merupakan salah satu luaran untuk Program Kratifitas Mahasiswa (PKM) 2019.

Pada AASP 2019 di Suwon, selain kegiatan international conference juga dilanjutkan dengan pertemuan pimpinan pendidikan tinggi farmasi (Dean Forum) anggota AASP. Farmasi UII sebagai salah satu anggota AASP diwakili oleh Ketua Jurusan, Dr. Yandi Syukri, M.Si., Apt dan Ketua Program Studi Farmasi, Dr. Saepudin, M.Si., Apt.

Disampaikan Yandi Syukri, isu-isu yang dibahas pada forum ini adalah diseminasi perkembangan pendidikan farmasi pada masing-masing negara. Selanjutnya juga regulasi terbaru pada masing-masing negara terutama di bidang Industri Farmasi. “Tahun 2020 untuk Dean Forum AASP akan diselenggarakan di Yogyakarta,” tutur Yandi Syukri.